Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Begal yang Tusuk Pelajar SMP Kini Ditangkap, keluarga minta Tangan nya Dipotong

  Gerbang Berita-Polrestabes Makassar baru saja merilis pelaku begal yang memotong tangan mahasiswa Politeknik ATIM, Imran (20), Kamis (29/11/2018) pagi.



Dalam konferensi pers itu, Kapolrestabes Makassar, Kombes Pol Wahyu Dwi Ariwibowo mengungkapkan, ada lima pelaku yang diamankan terkait kasus begal sadis yang terjadi di Jl Datu Ribandang, Makassar, Minggu, empat hari lalu.
Kelimanya, Firman alias Emang (22), Aco alias Pengkong (21), Zaenal aliah Enal (19), Fatullah alias Ulla (18) dan Imran alias Imang (37). Ada dua pelaku utama dalam kasus begal sadis itu, sementara tiga lainnya berperan sebagai penadah.
Menanggapi penangkapan para pelaku, tante Imran, Subaedah (42), yang selama ini mengasuh dan merawat Imran selama di Makassar, mengaku sangat berterima kasih kepada aparat yang telah berhasil melakukan penangkapan pelaku.

Ia pun berharap agar pelaku dapat dihukum seberat-beratnya, mengingat perbuatan pelaku terhadap Imran yang terbilang sadis. "Harapanku petugas hukum dengan seberat-beratnya. Kalau bisa potong juga tangannya itu pelaku yang potong tangan keponakanku (Imran). 

Pakai parangnya'mi juga biar 'na rasa bagaimana sakitnya itu tangan dipotong," kata Subaedah kepada awak TribunTimur.com. Selain itu, Subedah juga meminta agar menembak mati yang membuat Imran cacat.
"Kalau bisa tembak mati'mi juga, karena biasanya kalau di penjara kemudian bebas, pasti berulah lagi. Jadi hukum seberat-beratnya, kasihan ini keponakanku," ujarnya.

Aksi begal yang menimpa Imran membuat tangan kirinya putus ditebas senjata tajam pelaku. Selain itu, handpone Imran juga ikut dirampas pelaku. Tindak Pidana Pencurian dengan kekerasan diatur dalam KUHPidana Pasal 365 KUHPidana.

Tim gabungan Polrestabes Makassar berhasil menangkap begal sadis yang menebas tangan seorang mahasiswa bernama Imran di Jl Datu Ribandang 2, Tallo, Kota Makassar pada Minggu 25 November 2018, lalu.

Polisi setidaknya butuh 3 hari untuk memburu pelaku. Hasilnya polisi berhasil meringkus terduga pelaku Aco alias Pengkong.

Setelah Pengkong ditangkap, polisi akhirnya meringkus 4 tersangka lainnya. Keempat tersangka itu adalah Firman alias Emang (22) , Enal (19), Fataullah alias Ulla (18) dan Irman alias Imang (37).